Pemerintah Gelontorkan Minyak Goreng Subsidi Rp14 Ribu Pekan Ini
Menteri Perdagangan, M. Lutfi. (Foto: Dok. Kemendag)

Bagikan:

ACEH - Minggu ini Kemendag memulai operasi pasar minyak goreng kemasan sederhana bersubsidi. Minyak goreng ini akan dibanderol dengan harga Rp14.000 per liter. Pasokan minyak goreng subsidi akan disalurkan ke pasar tradisional dan ritel modern.

Menurut Menteri Perdagangan, Muhammad Lutfi, tidak ada wilayah yang menjadi prioritas dalam penyaluran minyak goreng ini. Semua daerah akan mendapatkan pasokan yang sama. Ini menjadi bentuk intervensi pemerintah untuk menekan harga minyak goreng yang melambung.

"Kita akan mulai minggu ini, pasti minggu ini. Wilayahnya semua di seluruh Indonesia, paling tidak di pasar-pasar yang dipantau oleh Kemendag, 216 pasar," terang Lutfi di Jakarta, Rabu, 12 Januari, dikutip VOI.

Pemerintah Siapkan 1,2 Miliar Liter Minyak Goreng Subsidi

Pemerintah akan memberikan subsidi minyak goreng sebanyak 1,2 miliar liter untuk enam bulan ke depan. Minyak goreng bersubsidi ini akan dijual Rp14.000 per liter. Total dana yang digunakan untuk menyubsidi mencapai Rp3,6 triliun yang bersumber dari dana pungutan ekspor sawit di Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS).

"Mekanismenya menggunakan mekanisme BPDPKS, kira-kira kita akan mensubsidi sekitar Rp3.000. Kita siapkan buat 1,2 miliar liter untuk enam bulan pertama tahun 2022. Saya jamin harga akan di Rp14.000," tuturnya.

Lutfi menjelaskan, akuntabilitas dalam penyaluran minyak goreng subsidi perlu dipastikan karena anggaran dan volume yang besar. Lutfi mengatakan, pihaknya juga mengantisipasi potensi praktik pengumpulan minyak goreng subsidi untuk diekspor.

"Karena ini pekerjaan besar, kita mesti bersama-sama dan juga accountable. Kita enggak mau kan tiba-tiba kemasan sederhananya, dipotong, dikumpulin, kemudian untuk diekspor lagi. Kita mau ini untuk rakyat Indonesia," jelasnya.

Distribusi Minyak Goreng Subsidi Libatkan Swasta

Proses distribusi minyak goreng murah tidak hanya akan melibatkan BUMN, tetapi juga perusahaan swasta. Setidaknya, ada 70 produsen minyak goreng yang dilibatkan dan sekitar 200 pengemas.

Namun, Kemendag belum menyebutkan produsen dan merek apa saja yang nantinya bakal menyediakan minyak goreng murah dengan harga Rp14.000.

Lutfi juga mengatakan bahwa pada tahun ini Indonesia kemungkinan kembali akan menghadapi fenomena tingginya harga minyak sawit mentah atau crude palm oil (CPO) yang berimbas pada mahalnya harga minyak goreng.

Seperti diketahui, harga CPO mencapai 1.340 dolar AS per metrik ton (MT) atau lebih tinggi dari harga normal sebelumnya yang berada di sekitar 600 hingga 800 dolar AS per MT.

"Ekspor kita pada tahun 2021 ini mestinya mencapai 27 miliar dolar AS, tertinggi dalam sejarah. Harganya per ton 1.340 dolar AS. Apa efeknya? Harga minyaknya naik. Ini sekarang kita sedang mengintervensi supaya harga minyak goreng ini tetap ada dan terjangkau, yaitu tujuan kita harga barang ada dan terjangkau di Rp14.000," jelasnya.

Terkait